fILISTIN: TANAH YANG BERBAKI

palmap

palestin-2005

Nama Palestin telah tiada dalam peta di atas. telah diganti dengan nama Israel satu negara haram, haram juga untuk diiktiraf sebagai negara. Tanah-tanah orang Islam diceroboh dengan sewenang-wenangnya oleh Yahudi keparat..

Bangkitlah wahai ummah, kita punya maruah. kita mulia dengan Islam. kita dari keturunan yang berani , pejuang dan mujahid..

غـــــــزة


في غزة إخوان لنا ما زالوا يعانون حصارا خانقا مرا،غفلنا عنهم وغفلتنا أكبر عن مرضاهم وأطفالهم ونسائهم . حاصرهم الصديق قبل العدو، خنقهم القريب والبعيد وكأنهم ليسوا منا أو من أبناء جلدتنا أو ينتمون لعقيدتنا وأعراضهم أعراضنا ومريضهم مريضنا. علماءنا شيوخنا الأفاضل نسألكم صحوة ودعوة لنصرة المستضعفين في غزة فحتى الحج منعوهم منه فرج الله عنهم الكربات وجعل فيها لهم تقربا لرب الأرض والسماوات…اللهم عليك بالمنافقين الظالمين واليهود الملاعين ومن عاونهم يا قاهر يا قوي يا متين يا ولي المستضعفين …..

Ghaza

Saudara,

Ghaza masih dalam kepungan

Hari ini hidup kita selesa

Kita lupa pada mereka

Kita lupa penderitaan mereka

Kita lupa anak-anak mereka

Kita lupa isteri-isteri mereka

Kita telah mengepung mereka

Sebelum musuh mengepung mereka

Mereka di jauhi oleh saudara yang dekat dan jauh

Seolah-olah mereka bukan sebahagian daripada kita

Seolah-olah mereka bukan saudara kita

Seolah-olah mereka bukan seagama dengan kita

Saudara,

Darah mereka adalah darah kita

Kehormatan mereka adalah kehormatan kita

Derita mereka adalah derita kita

Dimanakah ulama kita

Dimanakah aktivis kita

Dimanakah Dato’ menteri kita

Ayuh

Kita bangkit membantu mereka

Menghulurkan apa yang ada pada kita

Sama-sama kita munajat

Mendoakan kemenangan mereka

Sama ada menang atau syahid

Ya Allah

Bantulah kami mengalahkan golongan yang zalim dan munafik

Bantulah kami mengalahkan Yahudi yang celaka dan penyokong-penyokongnya

Ya Allah, Tuhan yang Maha Perkasa lagi Maha Gagah

Ya Allah, Engkaulah pelindung orang-orang yang lemah

Amin.. Ya Rabba al-Alamin

SUJUD ABADI

nature-104

Ubudiyyah atau kehambaan secara keseluruhannya hanyalah tertuju kepada Allah SWT, yang telah mencipta. Al Quran menyebutkan, maksudnya :

“DAN TUMBUH-TUMBUHAN DAN POHON-POHONAN KEDUA-DUANYA TUNDUK KEPADANYA ”

-ArRahman : 6

At Thabari menyatakan dalam tafsirnya, bahawa yang dimaksudkan dengan aN-NAJM ialah segala macam tumbuhan yang muncul dari bumi. Manakala Asy Syajar ialah pohon yang tegak dengan batangnya.

Ini merupakan pemandangan yang boleh orang mukmin lihat agar menjadi penggugah baginya di saat kelalaian menghampiri. Hatinya tergugah untuk sujud. Tanda redha kepada Allah dan berserah kepada hukum halal haramNya.

Dalam menatap sujud pepohon yang dihiasi beraneka bunga yang berwarna warni itu, pasti hatinya terasa untuk turut sujud. Apabila rasa khusyuk menguasai dirinya ia akan mengajak orang lain pula untuk turut serta.. mengajak teman-temannya untuk sama-sama sujud, meninggalkan segala rasa dengki dan ingin memonopoli.

Iqbal pernah berpesan melalui bait-bait berikut :

Tinggalkanlah keramaian

dan carilah hutan belantara yang luas

lalu arahkanlah pandanganmu

kepada

pemandangan yang indah

menghampar

dipinggiran mata air renungkanlah

riak air yag jernih

tanpa rasa bosan

tataplah keindahan bunga melor yang manja

dan ciumlah matanya yang indah

bak mutiara.

Abdullah Wahhab Azzam telah menyambut seruan ini. Apabila orang yang tidak mengerti melihatnya dengan heran kerana duduk menyendiri, maka ia menjawab :

aku menyendiri bukan kerana lalai

kerana ingin ketenangan dan lari dari manusia

serta mengistiehatkan diri

Melainkan aku menyendiri untuk berfikir dan berzkikir

kerana ia adalah bekal dan persiapanku

untuk perjuanganku.

Ini bukan aliran baru yang tidak dilakukan oleh generasi pertama muslimin. Sebaliknya mereka biasa meluangkan waktu sesaat di antara kesibukan belajar, mengajar, amr ma’ruf, nahi mungkar dan kesibukan menangani urusan penghidupan mereka.

Perhatikan pula pohon tauhid yang di tanam oleh Al Quran, anda berbaring di bawah dahannya saat membaca firman Allah SWT , maksudnya :

Tidakkah engkau perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh, dan cabangnya menjulang ke langit. Pohon itu memberikan buah pada setiap musim seizin tuhannya.  Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu utk manusia supaya mereka selalu ingat.

IBN QAYYIM MENGATAKAN :

” Sesungguhnya Allah menyerupakan pohon tauhid yang bersemi di dalam hati dengan pohon yang baik.  Akarnya menjunam dengan kukuh dan cabangnya menjulang tinggi ke atas.

Pohon itu terus menerus mengeluarkan buahnya setiap musim… Jika kita renungkan perumpamaan ini tentulah kita dapati ia serupa dengan pohon tauhid yang mengakar kukuh di dal am hati kita, cabangnya pula adalah merupakan amal-amal soleh di setiap saat.

Pohon ini terus menerus membuahkan hasilnya yang  berupa amal-amal soleh di setiap saat, menurut kadar kukuhnya ia di dalam hati.. kecintaan hati kepadaNya.. keikhlasan hati dalam beramal serta pengetahuan hati terhadap hakikatNya dan penjagaan hati terhadap hak-hakNya “.

Surah Ibrahim : 24-25′