KALIMAH “ALLAH” MESTI KITA PERTAHANKAN

Bismillahirramanirrahim…

“Katakanlah ( Muhammad), ” Dialah ALLAH Yang Maha Esa. ALLAH tempat meminta seegala sesuatu. (ALLAH) tidak beradak dan tidak pula diperanakkan . Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia .”

Ketegangan semakin dirasai dan seharusnya di rasakan kesensitifannya oleh ummat Islam apabila Mahkamah Tinggi telah meluluskan penggunaan kalimah ” ALLAH ” oleh Herald catholic weekly . Ini adalah  isu aqidah, isu agama yang perlu kita pertahankan. Apakah kita hanya mengambil langkah berdiam diri sedangkan  perbuatan mereka itu sudah melampau,  kononnya untuk menjaga perpaduan??  Jangan biarkan mereka memijak kepala kita.. kita ada maruah..  ini Isu ketuhanan yang suci. Mana mungkin di samakan Allah Tuhan yang Esa yang kita fahami selama ini yang dengan kefahaman mereka yang menyengutukan / mensyirikkan Allah. .!!

Apabila nama ALLAH di benarkan dalam tulisan mereka, maka ia akan membuka implikasi yang besar kepada umat Islam:

1. Pertamanya, akan berlakunya kekeliruan terjemahan, seperti ” Son of God” kepada anak-anak Allah, dan  ” Gods wife” kepada isteri-isteri Allah.

2. Allah yang selama ini di fahami sebagai Tuhan yang Esa / tunggal kelihatan mahu diubah maksudnya. Amat membimbangkan anak-anak dan generasi akan terus dirasuk fikiran mereka.

Hari ini mereka ingin menggunakan kalimah Allah,, esok mereka akan buat kacau lagi dengan mencabul kesucian Rasul dan Al Quran pula… Sesungguhnya tidak akan berpuas hati orang-orang Yahudi dan Nasara sehinggalah kamu mengikut agama mereka.  Mereka sentiasa menyusun strategi tanpa mempedulikan sensitiviti umat Islam , tanpa mengambil kira betul atau salah dari segi fakta , bahasa , sejarah dan seumpamanya.

Ada yang berhujjah, semua agama menuju yang Esa, cuma berbeza dalam bentuk ibadat dan doa yang di sampaikan. Fahaman ini amat merbahaya kerana seolah-olah mengiktiraf semua agama sama. Maknanya Al Quran sama taraf dengan Injil dan Bible, para Rasul sama dengan Confucius, dan pelbagai lagi. Innadeean indallahil Islam [ sesungguhnya agama di sisi Allah itu adalah Islam , Ali Imran : 19].

Hakikatnya kemelut ini menuntut mereka yang memahami agama Islam yang suci ini untuk bekerja lebih keras,, menyebarkan dakwah Islam yang jelas dan berusaha untuk mengembalikan ketuanan Islam di muka bumi ini. Selagi mana tiada kuasa Khalifah yang berdaulat dan di taati selagi itulah masaalah  umat manusia di muka bumi ini tidak dapat diselesaikan secara konkrit.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s