NIKMAT KESIHATAN

Betapa Allah telah mencipta manusia dengan fizikal yang amat rapi susunannya. Sesuailah seorang bayi memulai kembara hayatnya dengan berada selama sembilan bulan di dalam rahim ibu. Pembentukan urat saraf, tulang belulalang dan berbagai organ disempurnakan dalam fatrah tersebut. Allah Maha Pencipta.. Namun kenapa masih kita leka dan seolah tidak menyedarinya. Wa fi anfusikum afala tubsirun? Tanda kebesaran Allah ada pada diri kita sendiri. Diri yang sering kali alpa, sombong dan takabbur. Magfirah Allah jua yang bisa menyelamatkan kita dari nerakanya.

Terlalu banyak pelajaran untuk kita insafi dalam tubuh bani insan ini. Yang tidak mampu untuk di sangkal akal mau pun perasaan. Nah… lihat saja pada jantung kita yang seolah berada di dalam sebuah sangkar,, berdenyut mengepam darah untuk kehidupan. Berdenyut saban saat, tidak pernah mungkir, berpantang maut sebelum ajal.. walau pun beban makanan berbagai kalori, zat dan kandungannya yang kita suapkan melalui mulut , di proses oleh usus penghadaman, diangkut oleh darah ,dialirkan ke sekujur tubuh melalui jantung.

Tanpa kita sendiri ingin memikirkan berat bebannya, rumit tugasnya sang jantung itu,, hanya mengeluh mengaduh ketika terasa kesannya. Sesak nafas.. kebas.. stoke dan seumpamanya . Nauzubillah min zalik..

Pernahkah terfikir oleh kita untuk menjaga amanah Allah ini? Sering kali kita mengikut selera untuk menikmati makanan yang walau hanya di tekak cuma. Tidak pernah puas. Malahan adalah menjadi rutin harian untuk mendapatkan makanan. Sedangkan sunnah yang di ta’limkan kepada kita ialah makan sebelum lapar, berhenti sebelum kenyang.. maknanya sentiasa memberi ruang untuk sang perut.. tidak dibiarkan sesak dan senak.

Dunia kita hari ini sangat mewah.. makanan-makanan enak di luar sana amat mudah untuk kita dapati. Di tepi jalan, di pasar raya, di medan selera, restauran, gerai, warung.. malahan tudung saji dan peti sejuk dirumah-rumah kita juga sarat berisi [ sehingga kadang-kadang basi dan membusuk terpaksa dibuang begitu sahaja].

Yang pengtingnya sekarang ialah sikap kita .Budaya hidup kita. Gaya pemakanan , kuantiti dan kualitinya. Sifat zuhud, qanaah [berpada dengan apa yang ada] jua yang perlu kita titipkan dalam peribadi. kerana makhluk yang hidupnya hanya untuk makan dan minum sahaja itu bukan lah kita,,,,,.

Kita adalah khalifah. Kita adalah hamba Allah yang harus dengan pengabdiaan dirinya setiap masa kepada Al Khaliq. Khalifah mesti berwibawa . Hamba sifatnya selalu sederhana. Simple dan mudah bunyinya. Namun makna yang terkandung di dalamnya amat menguji insani .

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s