RAMADHAN FASA KE 3

Ramadhan beransur -ansur ke penghujung. Merebut ganjaran pahala di Ramadhan Al Mubarak yang masih berbaki adalah satu keutamaan. Kerana mungkin inilah Ramadhan terakhir buat kita. Kerana tiada lagi tawaran hebat ini pada bulan hadapan hinggalah ke Ramadhan tahun depan. Kerana kita ingin mencari malam lailatul Qadar , satu malam yang lebih baik dari seribu malam, malaikat turun mengucapkan salam sejahtera bagi hamba yang terpilih sehingga terbit fajar. Kerana  kita hamba yang lemah sentiasa mengharapkan rahmah dan keampunan dari  Allah.

Tidak sewajarnya  kita melepaskan peluang  hebat ini. Berusahalah mengkhatamkan Al Quran sambil mentadabburnya, berusahalah bangun menghidupkan malam ,istiqomah dalam solat berjemaah,  banyakkan berdoa, banyakkan bersedekah dan banyakkanlah  amalan-amalan kebaikan. Ramadhan fasa ke 3, adalah fasa yang paling kritikal.

Apakah semua ibadat dan amalan yang  kita lakukan itu dengan penuh sedar dan  sepenuh hati?  bukan sekadar  ingin menandakan tanda betul pada kertas check list Ramadhan kita. Bukan sekadar memujuk hati  apatah lagi  ingin menunjuk-nunjuk.  Kita ingin mencapai makna ibadah dan taqarrub kepada Allah dalam nuasa penuh khusyuk dan menyerah diri kepadaNya.

Dalam suasana yang genting ini umat Islam di Malaysia khususnya, di sibukkan dengan persiapan menyambut Aidilfitri.  Mod hari raya semakin  meningkat. Akibatnya ramai yang leka dan terlepas dari mod Ramadhan yang sepatutnya lebih rancak. Kasihanilah pada diri kita sendiri , hindari dari termasuk ke dalam golongan orang yang kalah dengan nafsu,  lalu tersasar dari tujuan untuk menjadikan Ramadhan sebagai madrasah Al muttaqin.  Ramadhan fasa ketiga ini kelihatan lebih mencabar iman kita!

Ketika ini banyakkan istighfar dan kukuhkan perisai pertahanan diri . Semakin dekat  kita ke penghujung semakin fokus dan serius.  Sama-samalah kita ingat mengingati antara satu sama lain, sesungguhnya tetamu Ramadhan ini kian meninggalkan kita.

Pelbagai promosi berkumandang di kedai-kedai dan pasaraya. Kebalkah kita? Atau apakah promosi dan tarikan-tarikan untuk hari raya menjadikan hati kita semakin cair, umpama ais.?? Bukan menghalang dari membuat persiapan, menyediakan kuih muih, makanan dan pakaian baru . Bukan kita tidak mahu merai tetamu yang bakal bertandang di hari raya, tetapi  buatlah dengan bijak dan berhemah. Usahlah kerana ingin meraikan aidilfitri tawaran-tawaran Ramadhan yang lebih hebat kita terlepas pula.  Ramadhan fasa ke 3 ini jelas menguji kesabaran hati.

Mari kita bayangkan  graf Ramadhan kita berhenti pada titik yang paling atas, alangkah bahagianya. Sebaliknya alangkah  sedihnya andai   garisan  itu  merudum meluncur ke aras bawah , nauzubillah . Masih ada masa untuk kita pecut, ayuh!!…. Pastikan setiap malam 10 terakhir Ramadhan kita berjaga…  beriktikaf dan berqiamullail. Kasih sayang Allah dan keampunanNya jua yang kita harapkan.  Ramadhan kareem!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s