PRU 13: LEMBARAN BARU SEJARAH NEGARA

Pilihan raya umum ke 13, pastinya akan  membuka satu lembaran baru dalam arena politik negara Malaysia. Masakan tidak, kerana PRU kali ini akan menyaksikan pertarungan yang di sertai oleh gabungan Pakatan Rakyat (PR) buat julung-julung kalinya.

Dalam siri-siri PRU terdahulu  Barisan Nasional memberikan harapan yang tinggi kepada parti-parti kompenannya, iaitu UMNO, MCA dan MIC untuk menentang PAS, DAP atau PKR.  Namun kini suasana politik tanah air telah berubah. PAS, PKR dan DAP telah bersatu dalam satu pakatan iaitu Pakatan  Rakyat  , sebagai satu strategi untuk meraih undi rakyat Malaysia yang pelbagai kaum.

Apakah sejarah yang bakal di ukir dalam PRU ke 13 yang semakin hampir itu ? PRU kali ini akan menyaksikan pertarungan antara gajah dan singa. Kedua-dua gajah dan singa itu masing-masing mempunyai penyokong-penyokong tegar mereka sendiri. Hanya menunggu pengisytiharan tarikh pilihanraya, seterusnya akan berlaku pencalonan untuk Ahli Undangan Negeri serta kawasan Parlimen. Apabila perlimen dibubarkan maka  akan semakin kencanglah degupan jantung para calon dan pengundi diseluruh negara.

Berbagai spekulasi kedengaran kini dalam memberi ramalan, kemenangan dipihak siapakah kali ini. Jika  pada PRU 12 yang lalu barisan pembangkang sudah mula menunjukkan taring mereka di persada politik nasional dengan memecah beberapa tembok pertahanan  BN , mampukah mereka yang sudah bersepakat di bawah Pakatan Rakyat itu menggegar dengan lebih kuat , seterusnya mengubah kepimpinan negara pada kali ini?  Apakah Putra Jaya yang mereka impikan itu akan menjadi kenyataan ?

Yang pastinya kedua-dua blok pakatan politik ini masing-masing merancang untuk memenangi pilihanraya kali ini. BN merancang untuk menang ,malahan ingin terus kekal menerajui  tampuk pimpinan tertinggi negara sebagai Perdana Menteri. Demikian juga PR, mereka ingin merebutnya dari genggaman UMNO. Namun sebagai orang beriman janganlah kita lupa bahawa Allah SWT juga merancang, dan Allah adalah sebaik-baik perancang. Kita mengharapkan akan ada di sana solusi,  walaupun sifatnya sementara, demi menyelamatkan negara tercinta ini. Kepada Allah jua kita memohon pertolongan dan perlindungan.

Sesungguhnya dalam  dunia politik , amat sukar untuk di ramalkan apakah yang akan berlaku dan apakah kesudahannya.  Masing-masing mengharapkan happy endding di pihak mereka. Namun bagi kita orang yang beriman inginkan kemenangan dengan cara yang lebih terhormat dan bermakna.

Tiada maknanya kemenangan jika agama dan bangsa tergadai… Tiada maknanya kemenangan jika kita tidak memiliki kuasa dalam pemerintahan.  Tiada maknanya kemenangan jika hanya sekadar menang dalam pilihanraya, tetapi gagal menghadapi percaturan politik selepas pilihanraya, yang biasanya akan lebih mencabar , lebih sukar.

Semasa dalam pilihan raya yang lebih ketara ialah  pertarungan antara BN dan PR , dan kebiasaannya akan lahir beberapa parti baharu atau calon bebas yang turut bertanding. Secara lojiknya kelahiran parti baru dan calon bebas akan menyebabkan berlakunya pecah undi , di mana pengundi masih mempunyai pilihan untuk  tidak memilih mana-mana satu dari BN mau pun PR. Lantaran itu mungkin BN dan PR masing-masing gagal mendapat undian majoriti, lantas cita-cita untuk menjadi parti pemerintah akan meleset.

Manakala dari  dimensi pasca  PRU pula,  tidak mustahil masing-masing akan bertarung  sesama parti kompenan atau pakatan masing-masing . Dalam Pakatan Rakyat  PAS,DAP Dan PKR masing-masing mengaku merekalah yang paling dominan .  Bagi pihak MCA dan MIC  dalam Barisan Nasional juga  juga kita tidak  mampu untuk menelah atau meneka dengan tepat apakah yang tersirat di dalam benak mereka .  Masing-masing dengan sikap dan persepsi yang tersendiri. Dan mungkin tidak keterlaluan jika dikatakan bahawa segalanya akan terjawab selepas keputusan PRU 13 nanti.

Justeru itu apakah kita bangsa Melayu , penduduk asal negara ini masih menganggap segala perubahan dan peristiwa yang berlaku adalah adat dan lumrah tamadun manusia semata-mata.  Seharusnya kita dari kalangan bumiputera, Bangsa Melayu dan umat Islam mesti mempertahankan negara ini sebagai hak milik kita secara turun temurun.

Tidak rela tanahair kita ini dibahagi-bahagikan sewenang-wenangnya.  Mempertahankan  perlembagaan yang memperuntukkan Islam sebagai agama negara, mengekalkan status quo sedia ada tanpa sebarang pencerobohan. Sejarah sedih umat Islam wajib menjadi pengajaran buat kita, di mana ketika kerajaan Islam Uthmani diambang kejatuhan pihak Barat dan sekutu2nya telah membahagikan negara-negara Islam sesama mereka ibarat membahagikan harta orang yang sedang sakit.

Dalam masa yang masih terluang ini masih ada masa untuk kita menyusun strategi  bagaimana untuk mengekalkan kuasa politik di tangan kita orang Melayu , demi menyelamatkan aqidah dan agama anak bangsa kita. Jika musuh-musuh Islam secara rakus dan lantang mempromosikan daiyah-daiyah mereka, mempromosikan liberalisma, pluralisma disamping  sekularisma, tidak sepatutnya kita masih berdiam diri malahan diperalatkan, dipergunakan dan diperkudakan.

Ramai dikalngan kita masih termangu-mangu dengan momokan bahawa perjuangan mempertahankan bangsa itu adalah rasis . Ramai yang masih sinis kepada pejuang jati diri anak bangsa Melayu. Dalam masa yang sama merasa selesa tidur sebantal dengan orang lain , tanpa mereka sedari mereka tidak mengalami mimpi yang sama.

Berjuang memperkuatkan semangat anak bangsa dan mempertahankan jati diri anak bangsa Melayu kita adalah satu kewajipan. Adalah tanggung jawab orang  Melayu  membela aqidah dan maruah orang Melayu sendiri. Yang mana bangsa Melayu ini merupakan Islam majoriti negara ini,  juga penduduk majoriti negara ini. Jika mereka rosak maka negara akan turut rosak. Harapan kita bangsa ini dengan ciri maruah yang penuh wibawa akan bangkit mendaulatkan Islam di negara ini  .   Sebagai umat Nabi Muhammad yang mengEsakan Allah dan menjungjung Al Quran kitabullah sebagai panduan dan perundangan.

Masih ada masa untuk memikirkan semula tentang ketepatan keputusan membuat pakatan politik dengan parti yang tidak menjunjung syariat Allah oleh parti yang selama ini terkenal dengan agenda membangun bersama Islamnya. Merenungi jauh-jauh nasib umat Islam beberapa tahun akan datang , malahan nasib negara ini keseluruhannya. Dulu kita  dijajah oleh British , dan kali ini kita tidak mahu dijajah sekali lagi dijajah, dengan penjajahan bentuk baru akibat kesilapan serta kecuaian dan kerakusan kita sendiri.

Demikian juga bagi mereka yang masih sukar untuk membuat keputusan dan pendirian, masih ada masa untuk anda memerhati, mengkaji dengan penuh ikhlas dan saksama.

Nasib dan masa depan umat Islam perlu di garap dengan teliti, lebih bernas , tetat dan tuntas . Mereka seharusnya tampil di mata dunia sebagai umat yang beragenda. Melakukan kesepakatan dengan pihak-pihak yang mempunyai ciri-ciri perjuangan yang sama adalah lebih bermenfaat. Bersepakat demi mendaulatkan Islam. Berbanding bersepakat dengan pihak-pihak yang mempunyai jurang perbezaan cita-cita politik yang jauh  berbeza .

Tiada jaminan kepada kita jika PR menang atau BN menang PRU kali ini untuk negara kita terus harmoni. Akan berkhirkah  lambakan isu yang di laung-laungkan tak berkesudahan itu,   seperti isu agama,  ekonomi , pendidikan, korupsi,kebejatan sosial. rasua,  rebut kuasa dan sebagainya selama ini.   Namun yakinlah bahawa jaminan untuk kebahagian hanyalah  untuk mereka yang berjuang kerana menegakkan kalimah Allah .

Gelanggang PRU bukan gelanggang untuk kita bertelagah atau beradu kuasa, tetapi adalah  amanah yang perlu ditunaikan dengan semangat cintakan negara, mempertahankan prinsip kesopanan dan kesusilaan , yang akan dikira sebagai amal soleh dan sebagai salah satu bukti ketaatan kepada Allah Tuhan semesta alam.

Wallahu a’lam…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s